Lelaki Lebih Pantas Menjadi “Bos”

Posted on 15 Agustus 2010. Filed under: ekonomi dan bisnis | Tag:, , , , , , , |

Liputan6.com, Jakarta: Sebuah riset terbaru di Inggris menemukan fakta bahwa laki-laik ternyata lebih pantas menjadi ‘bos’ daripada perempuan. Bos perempuan, menurut para responden dalam jajak sebagaimana dikutipMailonline, lebih temperamental dan selalu terjebak dalam politik kantor yang sebenarnya sepele. Tindakan mereka sangat dipengaruhi oleh hormon, tidak bisa menanggalkan urusan pribadi, dan senang menggosipkan anak buah.

Intinya, bekerja di bawah pimpinan seorang bos perempuan adalah mimpi buruk, itu kesimpulan jajak lho…yang respondennya perempuan maupun laki-laki. Dua pertiga dari responden perempuan lebih suka bekerja untuk bos pria ketimbang bos perempuan karena mereka berbicara dan bertindak to the point, sehingga lebih mudah menghadapinya.

Bos pria juga tampaknya tidak memiliki agenda tersembunyi, perubahan mood yang tidak terduga, atau terlibat dalam politik kantor. Jajak pendapat itu melibatkan 3.000 responden baik pria maupun perempuan dan tiga perempat responden pria cenderung memilih bekerja untuk bos sejenis. Seperempat responden perempuan menuduh bos perempuan suka menusuk dari belakang dan membawa persoalan pribadi ke tempat kerja.

Sepertiga dari para responden mengungkapkan bahwa perempuan yang berkuasa cenderung hilang kendali dan selalu merasa terancam oleh rekan kerja mereka. “Luar biasanya, baik pria maupun perempuan sangat sepakat bahwa pria lebih pantas menjadi bos, 63 persen perempuan dan 75 persen pria berpendapat sama,” kata David Brown, dari perusahaan perekrutan tenaga kerja secara online di Inggris, http://www.UKJobs.net, yang melaksanakan jajak pendapat itu.

“Ini mengindikasikan bahwa meski perempuan lebih bisa berkembang dalam peran manajemen, sebagian kurang mengusai kunci untuk menjadi bos yang baik,” ujar Brown lebih lanjut. “Tak ada yang menilai perempuan tidak cukup cerdas untuk menduduki posisi senior, tetapi mungkin beberapa orang perlu membuka diri agar lebih bisa diakrabi dan mengurangi persaingan,” saran Brown.

“Orang yang bekerja ingin mendapatkan kesempatan yang sama dan didukung 100 persen oleh rekan dan pemimpin mereka,” ucap Brown. 15 persen reponden yang ditanyai mengatakan bos perempuan mempunyai mulut yang pedas dan sepertiga lagi mengakui jadwal bulanan bos perempuan sangat mempengaruhi mood.

Penilaian negatif lain misalnya bos perempuan suka “geng-gengan”, terlalu suka mencari persaingan, dan menghabiskan banyak waktu hanya untuk memikirkan penampilan mereka. Empat puluh persen responden mengatakan bos laki-laki lebih mampu menjaga jarak dari politik kantor dan 14 persen berpendapat bos pria berpikir lebih logis dari perempuan.
Di lain sisi mereka yang lebih menginginkan pemimpin perempuan mengatakan alasannya kareana perempuan lebih mudah diakrabi, bersahabat, dan mengerti kapan para pekerjanya membutuhkan waktu kosong untuk merawat anak. (Mail online/Ant)

Make a Comment

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

  • flag counter

    free counters

  • Blog Stats

    • 5,098 hits
  • wagejava.com

    click the image above

  • jama’ah rifa’iyah

    click the image above

  • pawon beton

    click the image above

Liked it here?
Why not try sites on the blogroll...

%d blogger menyukai ini: